RMOLJAKARTA

Home

Share |
Banyak Dikeluhkan Penumpang, PT Transjakarta Tunda Sistem One Man One Ticket
Selasa, 10 Januari 2017 , 14:19:00 WIB
Laporan: Widodo Bogiarto

RMOL. PT Transjakarta menunda penerapan sistem one man one ticket atau satu orang satu tiket di koridor 1 hingga 12 Bus Rapid Transit (BRT) Transjakarta. Penundaan ini dilakukan sampai waktu yang belum ditentukan.

PT Transjakarta menilai banyak pengguna bus Transjakarta belum siap menerima sistem ini.

"Transjakarta menerima aspirasi pelanggan yang masih membutuhkan waktu untuk melaksanakan sistem one man one ticket, akhirnya kami memutuskan untuk menunda,” kata Direktur Utama PT Transjakarta Budi Kaliwono dalam keterangan tertulis, Selasa, (10/1).

Budi mengatakan banyak pengguna meminta tambahan waktu untuk mengerti dan menerima sistem ini. Seharusnya, sistem ini mulai dijalankan per 11 Januari 2017.

Sementara, juru bicara PT Transjakarta, Wibowo, mengatakan penundaan ini akan diisi dengan kegiatan sosialisasi lebih giat kepada masyarakat.

"Selama ini kami juga telah sosialisasi lewat media sosial di halte. Tapi masih banyak pelanggan yang bertanya soal ini," ujar Wibowo.

Budi mengatakan Transjakarta sebenarnya telah menyiapkan perangkat untuk memberlakukan sistem one man one ticket.

Ketersediaan seluruh fasilitas itu menunjang kemudahan bagi pelanggan.

Pelaksanaan sistem one man one ticket bertujuan mendapatkan data perjalanan pelanggan dan menentukan pola perjalanan.

"Dari informasi tersebut dapat dilakukan penyesuaian rute atau infrastruktur Transjakarta agar pelayanan kepada pelanggan lebih maksimal," tutur Budi.

Aturan one man one ticket ini mewajibkan pelanggan Transjakarta memiliki kartu e-ticketing untuk menikmati fasilitas transportasi Transjakarta. [dka]


Baca juga:
Kadishub DKI Sebut PT Transjakarta Ambil Alih Semua Rute Bus di Ibu Kota
Korupsi Transjakarta Bukan Hal Aneh, CBA Minta Anggaran Busway Diaudit
Sudah Benar Konsumen Adukan Transjakarta ke BPSK
Mangkir Sidang BPSK DKI, Perhatian PT Transjakarta Terhadap Keluhan Konsumen Dipertanyakan
Dirut Transjakarta Tidak Tahu Dirinya Dilaporkan ke BPSK


Komentar Pembaca

Komnas HAM Sarankan Jokowi Tes DNA





Berita Populer

Pencopotan Irjen Anton Charlian Tunggu Evaluasi Irwasum
FPI: Jangankan Habib Rizieq Ditangkap, Lecet Sedikit Saja Kita Perang
Warga Jatisampurna Bekasi Minta PSK dan Kafe Remang-remang di Wilayahnya Ditertibkan