Pemerintah Jangan Obral Proyek Infrastruktur Transportasi ke Asing

Politik  KAMIS, 28 SEPTEMBER 2017 , 20:54:00 WIB | LAPORAN: ANDHIKA TIRTA SAPUTRA

Pemerintah Jangan Obral Proyek Infrastruktur Transportasi ke Asing

Edison Siahaan/Net

RMOL. Indonesia Traffic Watch (ITW) mengingatkan pemerintah tidak mengobral proyek infrastruktur transportasi ke swasta apalagi pihak asing. Sebab, transportasi merupakan pelayanan umum bukan semata-mata mengejar profit.

Hal tersebut disampaikan Ketua Presidium ITW, Edison Siahaan terkait upaya pemerintah menawarkan 13 proyek infrastruktur transportasi bernilai  hampir Rp 40  triliun ke pihak asing, dalam acara pertemuan menteri transportasi Asia-Eropa yang digelar sejak Selasa- Kamis (26-28/9) di Bali.

"Transportasi umum itu adalah pelayanan yang menjadi tanggungjawab pemerintah. Jadi, orientasinya bukan mendapatkan profit. Apabila seluruhnya diserahkan ke swasta apalagi asing, tentu orientasinya bisnis, konsekuensinya akan  ditanggung oleh masyarakat. Jangan sampai anak cucu kita harus menanggung beban biaya pembangunan transportasi itu," kata Edison, Kamis (28/9).

Menurutnya, pelayanan kepada rakyat merupakan bentuk tanggung jawab dan pengembalian atas pajak dan berbagai kewajiban dari rakyat  yang dikelola oleh para penyelenggara negara.

"Pelayanan publik oleh pemerintah non profit, sebagai wujud tanggung jawab atas kepercayaan publik kepada pemerintah untuk mengelola sumberdaya dan  dijadikan energi serta kekuatan untuk mensejahterakan rakyatnya," tegas Edison.

Edison mengungkapkan, apabila proyek infrastruktur diserahkan ke pihak swasta apalagi asing, tentu orientasinya adalah bisnis. Pelayanan oleh swasta tujuannya untuk meraih profit atau keuntungan.

Sementara pengadaan transportasi umum merupakan kewajiban pemerintah sebagai penyelenggara Negara.

Menurut Edison, sejatinya pajak yang diperoleh  pemerintah dari populasi kendaraan bermotor yang terus meningkat, dapat membiayai akselerasi pembangunan infrastruktur transportasi.

Serta mewujudkan transportasi angkutan umum yang aman,nyaman dan terintegrasi keseluruh penjuru serta terjangkau secara ekonomi.

Edison mencontohkan, pendapatan Pemprov DKI dari pajak BBNKB mencapai Rp 5 triliun pertahun, ditambah dengan beragam pajak lainnya seperti pajak progresif. Kemudian pendapatan dari pajak parkir mencapai Rp600 miliar pertahun.

Seharusnya, pendapatan itu sudah memadai untuk membiayai pemerintah melaksanakan fungsi pelayanan masyarakat (public service function), fungsi pembangunan (development function) dan fungsi perlindungan (protection function).

Sedangkan upaya untuk mengatasi keterbatasan memenuhi tiga fungsi itu, pemerintah dapat bekerjasama dengan kesepakatan untuk mensejahterakan rakyatnya. Bukan menawarkan proyek ke pihak swasta atau asing dengan orientasi bisnis semata.

ITW berharap pembangunan harus menjadi sarana prasarana yang dapat digunakan mewujudkan kesejahteraan rakyat. Bukan justru menjadi beban yang diwariskan kepada generasi selanjutnya.[ade]

Komentar Pembaca
Ketua DPR: Pro Jokowi Juga Harus Ditindak!

Ketua DPR: Pro Jokowi Juga Harus Ditindak!

SENIN, 07 MEI 2018 , 19:00:00

PKS: Pemikiran Ekonomi Rizal Ramli Brilian

PKS: Pemikiran Ekonomi Rizal Ramli Brilian

SENIN, 07 MEI 2018 , 17:00:00

Rumah Nyaman Nelayan Senang

Rumah Nyaman Nelayan Senang

SENIN, 07 MEI 2018 , 15:00:00

Zohri Disopiri Jokowi

Zohri Disopiri Jokowi

KAMIS, 19 JULI 2018 , 00:13:00

Terburuk Dalam Sejarah

Terburuk Dalam Sejarah

JUM'AT, 03 AGUSTUS 2018 , 09:28:00

Hasil Tes Kesehatan Capres-Cawapres

Hasil Tes Kesehatan Capres-Cawapres

RABU, 15 AGUSTUS 2018 , 09:46:00