Sebarkan Hoaks Soal Prabowo, Allan Nairn Dipolisikan

Politik  SELASA, 16 APRIL 2019 , 11:09:00 WIB | LAPORAN: RMOL NETWORK

Sebarkan Hoaks Soal Prabowo, Allan Nairn Dipolisikan

Allan Nairn/Net

Jurnalis investigasi asal Amerika Serikat, Allan Nairn bakal dilaporkan ke Bareskrim Polri pada Selasa (16/4).

Allan dilaporkan atas dugaan menyebarkan informasi bohong alias hoaks jelang hari pencoblosan. Hal ini seiring dengan peluncuran laporan terbaru Allan Nairn tentang rencana Prabowo jika menang dalam Pemilihan Presiden 2019.

Laporan yang diunggah di blog pribadi Allan itu menyebutkan bahwa Prabowo akan melumpuhkan kelompok Islam kanan seperti HTI dan PKS. Termasuk mengembalikan dwi fungsi ABRI seperti zaman Orba.

Koordinator Masyarakat Demokrasi Indonesia Anti Hoaks Pandaopotan Lubis mengaku akan membuat laporan Bareskrim pada pukul 14.30 nanti.

Dia menilai Allan telah banyak menyebarkan berita hoaks yang berpotensi melakukan kekacauan di negara Indonesia.

Seperti saat Pilkada DKI Jakarta 2017 yang menyebarkan berita kalau akan ada kudeta oleh TNI dan kasus Ahok hanya sebagai jalan saja,” jelasnya dalam keterangan tertulis yang diterima redaksi, Selasa (16/4).

Pandaopotan juga mengkritik laporan Allan yang menyebut rencana Prabowo itu sudah dirapatkan pada tanggal 21 Desember lalu di Kertanegara, Kebayoran Baru.

Sebaran hoaks tentang rapat BPN tanggal 21 December juga mengancam stabilitas nasional,” tegasnya.

Adapun dalam laporan yang ditulis Allan, ada empat lembar dokumen yang berisi notulensi rapat yang digelar Prabowo di rumahnya pada 21 Desember 2018.

Pada halaman 1 laporan itu tertulis sejumlah nama yang hadir dalam rapat itu, antara lain Prabowo, Letjen (Purn) J.S. Prabowo, Letjen (Purn) Yunus Yosfiah, Laksanama (Purn) Tedjo Edhy Purdijanto, Mayjen (Purn) Glenny Kairupan, Laksamana Madya (Purn) Moekhlas Sidik, Mayjen TNI (Purn) Judi Magio Yusuf, Mayjen TNI (Purn) Arifin Seman, Mayjen TNI (Purn) Musa Bangun, Fadli Zon, Arief Puyono, Habiburahman, dan lainnya.

Dia mengaku menulis itu berdasarkan dokumen intelijen yang ia terima dan sudah beredar di kalangan aparat di Indonesia. Tapi dia menolak memberi tahu sumber dokumen tersebut.[dod]

Komentar Pembaca
Antisipasi Banjir, DKI Keruk Sungai Dan Cek Pompa

Antisipasi Banjir, DKI Keruk Sungai Dan Cek Pompa

SABTU, 19 OKTOBER 2019 , 17:21:00

Pemprov DKI Gelar Pameran Foto Ruang Ketiga Di Balai Kota
Anies Meninjau Penataan PKL Di CFD

Anies Meninjau Penataan PKL Di CFD

MINGGU, 03 NOVEMBER 2019 , 15:55:00