Marak Kecurangan, Relawan Minta Prabowo-Sandi Pimpin Langsung Gerakan Damai

Politik  JUM'AT, 03 MEI 2019 , 17:50:00 WIB | LAPORAN: RMOL NETWORK

Marak Kecurangan, Relawan Minta Prabowo-Sandi Pimpin Langsung Gerakan Damai

Prabowo Subianto-Sandiaga Uno/Ist

Koalisi Penyelamatan Daulat Rakyat (Kopdar) menilai Pemilu Serentak 2019 berjalan dengan penuh kecurangan. Bahkan kecurangan dianggap terjadi secara terstruktur, sistematis, masif dan brutal (TMSB).

Dalam menanggapi fenomena pemilu tersebut, Koordinator Kopdar, Gde Siriana menegaskan bahwa pihaknya telah mengeluarkan surat terbuka untuk kubu pasangan 02, Prabowo Subianto-Sandiaga Uno.

Di antaranya, meminta pasangan yang didukung dan diusung lima partai itu untuk tidak melakukan deal-deal politik di belakang layar dengan pihak pasangan 01.

Pihaknya, meminta kepada Prabowo-Sandi segera turun langsung memimpin gerakan damai masyarakat secara nasional yang menghendaki berlakunya asas kejujuran dan keadilan dalam proses pemilu, demi menegakkan kedaulatan rakyat dan demokrasi. 

Kami juga mengingatkan capres 02 untuk tidak meninggalkan pendukung dan relawan atas apapun yang terjadi dalam proses penyelesaian sengketa Pilpres 2019,” jelas Gde dalam keterangan tertulis yang diterima, Jumat (3/5).

Selain itu, Kopdar juga mendesak Prabowo-Sandi untuk segera melakukan upaya-upaya hukum atas kecurangan pemilu yang terjadi.

Kami yakin capres 02 bisa merasakan kekecewaan yang mendalam di hati rakyat atas kecurangan pemilu ini. Sangat menyakitkan ketika rakyat begitu antusias mengikuti Pemilu Serentak demi perubahan lebih baik di negeri ini, tetapi ternyata rakyat menjadi korban kecurangan,” tutupnya.

Ada enam inisiator penanda tangan surat terbuka. Mereka adalah para kalangan aktivis, seperti Setya Dharma, Paskah Irianto, G. Siriana, Harlans, Kuldip Diva Singh, Anty Dodo, dan Lodewyk Pusung.[dod]

Komentar Pembaca
Ada Enggar Di Balik Kasus Impor Pangan

Ada Enggar Di Balik Kasus Impor Pangan

SENIN, 16 SEPTEMBER 2019 , 01:14:11

Gerindra Tolak Revisi UU KPK, Ada Apa?

Gerindra Tolak Revisi UU KPK, Ada Apa?

SABTU, 14 SEPTEMBER 2019 , 06:44:37

Jokowi Teruji dalam Hal Kegagalan

Jokowi Teruji dalam Hal Kegagalan

KAMIS, 12 SEPTEMBER 2019 , 00:45:19