Adik Jenderal Djoko Santoso Ikutan Dipanggil Bareskrim

Hukum  MINGGU, 19 MEI 2019 , 14:12:00 WIB | LAPORAN: WIDODO BOGIARTO

Adik Jenderal Djoko Santoso Ikutan Dipanggil Bareskrim

Surat pemanggilan Toto Utomo Budi Santoso/Ist

Lewat media sosial, beredar surat dari Bareskrim Polri yang melakukan panggilan terhadap Direktur Satgas Badan Pemenangan Nasional Prabowo-Sandi, Toto Utomo Budi Santoso. Toto merupaka adik mantan Panglima TNI Jenderal (Purn) Djoko Santoso. Ia akan dimintai keterangan sebagai saksi.

Panggilan tersebut dilayangkan atas laporan dari Eman Soleman dengan Laporan Polisi Nomor LP/B/0441/V/2019/Bareskrim pada 7 Mei 2019. Toto diminta agar memberikan keterangan sebagai saksi.

Toto dipanggil dalam perkara dugaan tindak pidana menyebarkan berita bohong dan atau melakukan hasutan untuk melakukan makar. Ia diminta hadir pada Selasa 21 Mei 2019 pukul 10.00 WIB.

Dalam surat tersebut disebutkan dugaan tindak pidananya terkait dengan kasus makar Lieus Sungkharisma. Dia diminta menemui penyidik AKBP Andriansyah dan tim di kantor Subdit Dittipidum Bareskrim Polri lantai 3 Jalan Trunojoyo No.3 Jakarta Selatan.

Kepala Biro Penerangan Umum Divisi Humas Mabes Polri, Brigadir Jenderal Dedi Prasetyo mengatakan, belum mengetahui informasi tersebut.

Belum dapat infonya,” kata Dedi saat dikonfirmasi wartawan, Minggu (19/5).

Sebelumnya, polisi menjadwalkan pemeriksaan terhadap Lieus sebagai saksi atas perkara dugaan makar pada Selasa, 14 Mei 2019. Namun, Lieus tidak memenuhi panggilan lantaran masih mencari kuasa hukum.

Polisi menjadwalkan kembali pemeriksaan terhadap Lieus pada Jumat, 17 Mei 2019. Dalam kasus ini, Lieus dilaporkan seseorang bernama Eman Soleman. Laporan untuk Lieus Sungkharisma diterima oleh Bareskrim Polri bernomor STTL/296/V/2019/Bareskrim.

Dalam laporan itu, Lieus disangka melanggar Pasal 14 dan atau Pasal 15 Undang Undang Nomor 1 Tahun 1946 tentang tindak pidana penyebaran berita bohong atau hoaks dan Pasal 107 jo Pasal 110 Jo Pasal 87 dan atau Pasal 163 jo Pasal 107 Undang Undang Nomor 1 Tahun 1946 tentang terhadap keamanan negara atau makar.[dod]

Komentar Pembaca
Ace Hasan Syadzily: Manuver Bambang Soesatyo Biasa Saja
PASANG SURUT CALON KETUA UMUM PAN

PASANG SURUT CALON KETUA UMUM PAN

KAMIS, 19 SEPTEMBER 2019 , 22:10:26

RIAU TOLAK RELAWAN DARI JAKARTA, ANIES MENJAWAB ELEGAN