Terungkap, Ustadz Bernard Yang Menolong Ninoy Saat Dikeroyok Massa

Hukum  RABU, 09 OKTOBER 2019 , 16:05:00 WIB | LAPORAN: RMOL NETWORK

Terungkap, Ustadz Bernard Yang Menolong Ninoy Saat Dikeroyok Massa

Ninoy Karundeng/Net

Dewan Pengurus Pusat (DPP) Persaudaraan Alumni (PA) 212 membantah adanya penculikan dan pengeroyokan terhadap buzzer Jokowi, Ninoy Karundeng di dalam Masjid Al-Falah, Pejompongan, Jakarta Pusat.

Ketua Umum DPP PA 212, Ustadz Slamet Maarif membeberkan proses penyelamatan Ninoy Karundeng yang dilakukan oleh Ustadz Bernard Abdul Jabbar dari massa.

Pada Senin (30/9) siang, kata Slamet, Ustadz Bernard berada di Klinik Alihin di daerah Rawa Lumbu, Kota Bekasi untuk berobat hingga pukul 17.00 WIB.

"Kemudian pulang ke rumah, sampai dirumah mendapat info bahwa anaknya ikut aksi bersama mahasiswa, sehingga Ustadz Bernard dan istri jam 19.00 WIB mencari anaknya ke arah Senayan," kata Ustadz Slamet Maarif kepada wartawan di Sekretariat PA 212, Jalan Condet Raya, Jakarta Timur, Rabu (9/10).

Pada saat perjalanan, Ustadz Bernard mendapat info bahwa banyak korban dari mahasiswa dan pelajar yang dibawa ke Masjid Al-Falah di Pejompongan, Jakarta Pusat.

"Sehingga Ustafz Bernard dan istrinya menuju Masjid Al-Falah karena di mobil ada peralatan medis P3K," katanya.

Saat membantu korban, tiba-tiba Ustadz Bernard mendengar keributan karena ada yang diduga penyusup sedang dihakimi massa.

Sehingga, kata Slamet, Bernard menyelamatkan dan melindungi yang diduga penyusup yakni si Ninoy Karundeng dari amukan massa.

"Bahkan menasehati untuk jangan keluar dulu karena berbahaya sebab di luar massa masih marah. Ninoy juga berterimakasih pada Ustadz Bernard bahkan mencium tangan Ustadz Bernard. Setelah itu Ninoy diajak duduk dan istirahat dengan kondisi aman," paparnya.

Hingga pukul 03.00 WIB, Bernard, kata Slamet kembali pulang ke rumahnya. Sehingga tidak mengatahui kejadian selanjutnya.

Diketahui, Ustadz Bernard Abdul Jabbar telah ditetapkan sebagai tersangka kasus dugaan pengeroyokan terhadap buzzer Jokowi, Ninoy Karundeng. Polisi menuding Bernard turut serta melakukan intimidasi terhadap Ninoy.

Ustadz Bernard merupakan salah satu dari 13 orang tersangka yang telah dilakukan penahanan di Polda Metro Jaya.[dod]

Komentar Pembaca
Tim Ekonomi Jilid Satu Harus Dirombak Total

Tim Ekonomi Jilid Satu Harus Dirombak Total

SENIN, 14 OKTOBER 2019 , 15:16:32

Merah Putih Terpanjang di Persawahan

Merah Putih Terpanjang di Persawahan

MINGGU, 13 OKTOBER 2019 , 09:57:31

Video Bukti Upaya Pembunuhan Wiranto Bukan Rekayasa

Video Bukti Upaya Pembunuhan Wiranto Bukan Rekayasa

JUM'AT, 11 OKTOBER 2019 , 16:08:49