Rocky Gerung: Kalau Saya Jadi Presiden, Akan Saya Copot Kepala BIN

Polhukam  MINGGU, 13 OKTOBER 2019 , 06:25:00 WIB | LAPORAN: RMOL NETWORK

Rocky Gerung: Kalau Saya Jadi Presiden, Akan Saya Copot Kepala BIN

Rocky Gerung/Ist

Kasus penusukan yang menimpa Menko Polhukam, Wiranto adalah cerminan Badan Intelijen Negara (BIN) kecolongan. Hal itu merujuk pada pernyataan Kepala BIN, Budi Gunawan yang mengaku sudah mengendus pelaku penusukan Wiranto sejak tiga bulan sebelumnya.

Terlebih, tersangka bernama Syahrial Alamsyah (SA) alias Abu Rara dan istrinya Fitria Andriana bisa berbaur dengan masyarakat lain saat menyambut Wiranto, sesaat sebelum insiden penusukan.

Demikian yang disampaikan pengamat politik Rocky Gerung dalam program Sarita, sarinya berita yang dipandu presenter Rahma Sarita di Realita TV, Sabtu (12/10).

Ia juga menyoroti klaim aparat kepolisian dan BIN yang langsung melabeli pelaku sebagai jaringan Jamaah Ansharut Daulah (JAD).

Bagaimana BIN menyatakan bahwa tersangka adalah anggota JAD dengan cepat?" kata Rocky Gerung.

"Kalau memang dia sudah terdeteksi sebagai sel dari JAD, seharusnya sebelum pisau itu menusuk Pak Wiranto, tersangka sudah ketahuan dan bisa diamankan,” sambungnya.

Oleh karenanya, ia berpandangan insiden tersebut menjadi kritikan pedas bagi BIN dalam menjalankan tugasnya. Dosen filsafat Universitas Indonesia (UI) ini menilai sidah sepantasnya Budi Gunawan dicopot.

"Kalau saya jadi presiden, sebagai kepala negara maka saya akan mencopot Kepala BIN. Bukannya justru melontarkan pernyataan yang seolah-olah membelah masyarakat, bahwa ada kelompok radikal dan semua jadi saling tuding," tegasnya.

Dalam kesempatan yang sama, pegiat media sosial Bigardo Sinaga berpandangan penusukan yang dialami mantan Panglima ABRI ini menjadi sinyal radikalisme perlahan mulai mengakar di tengah masyarakat. Ia pun meminta kepada aparat keamanan untuk mengusut kasus tersebut hingga tuntas.

Tak bisa dipungkiri, ada kelompok radikalisme yang berusaha mendelegitimasi kekuasaan pemerintah yang sah. Stigma radikalisme itu memang ada karena faktanya seperti itu,” ujarnya.[dod]

Komentar Pembaca