Pak Jokowi, Ingat-ingat BNPB Pernah Sebut Wilayah Penajam Paser Utara Rawan Bencana

Nasional  JUM'AT, 31 JANUARI 2020 , 15:58:00 WIB | LAPORAN: RMOL NETWORK

Pak Jokowi, Ingat-ingat BNPB Pernah Sebut Wilayah Penajam Paser Utara Rawan Bencana

Presiden Jokowi/Net

Calon ibukota baru RI dikabarkan terendam banjir setelah hujan deras megguyur wilayah Penajam Paser Utara, Kalimantan Timur pada Kamis (30/1). Kepala Desa Bumi Harapan, Kastiyar, membenarkan kabar tersebut dan menyebut sejumlah sawah yang baru saja selesai ditanami bulan lalu terendam.

Sebelumnya, Deputi Bidang Sistem dan Strategi Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB), Bernardus Wisnu Widjaja, pernah menyebutkan calon ibu kota baru yang berada di Kabupaten Penajam Paser Utara dan Kabupaten Kutai Kartanegara di Kalimantan Timur itu rawan bencana banjir dan tsunami.

Masih ada setidaknya dua potensi bencana untuk saat ini yang ada di kawasan calon ibu kota. Potensi itu adalah banjir yang titiknya berada di muara sungai dekat pantai. Potensi lainnya adalah tsunami karena imbas dari Sulawesi,” kata Bernardus Wisnu di Jakarta pada Jumat, (30/8) lalu.

Namun demikian, dia menjelaskan soal perbedaan antara tsunami dengan bencana tsunami. Tsunami, menurutnya, suatu fenomena alam yang terjadi secara berulang.

Sedangkan bencana adalah suatu peristiwa yang bisa dicegah dengan catatan tidak ada manusia yang mendiami daerah rawan tsunami. Apabila terdapat penduduk, perlu disiapkan infrastruktur agar tidak terkena tsunami langsung.

"Tadi kalau kita lihat potensi atau risiko bencana, di Kalimantan saat ini yang terbaik atau minim potensi bencana. Yang biasanya paling dramatis itu bencana geologi, nah Kalimantan Timur itu save dari geologi. Artinya rendah sampai maksimum sedang," kata Wisnu.

Apa yang disebut BNPB terbukti, kemarin wilayah Penajam diterjang banjir hingga menggenangi ratusan sawah-sawah dan sekolah.

Kepala sub Bidang kedaruratan Badan penaggulan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Penajam Paser Utara, Samudri banjir tak seluruhnya merendam desa Bumi Harapan, tetapi hanya terjadi di beberapa tempat yang lokasinya agak rendah. "Itu kan pegunungan kan. Nah, aliran yang lembah itu perlu ada aliran sungai, ada beberapa yang perlu dibesarkan. Mungkin ada penyempitan ada sawah di bawahnya," ujarnya, saat dkonfirmasi, Kamis (30/1).

Diungkapkannya, sudah ada upaya bersama dengan UPT Setempat pelebaran aliran sungai, tetapi terkendala dengan warga untuk pelebaran sungai lantaran sawahnya akan terkena pelebaran sungai.[dod]

Komentar Pembaca