Viral, Bupati Lebak Yang Marahi Sopir Truk Pengangkut Tanah

Nusantara  RABU, 19 FEBRUARI 2020 , 08:28:00 WIB | LAPORAN: RMOL NETWORK

Viral, Bupati Lebak Yang Marahi  Sopir Truk Pengangkut Tanah

Aksi Bupati Lebak Iti Ocktavia/Ist

Bupati Lebak Iti Oktavia membuat viral jagat media sosial. Dalam sebuah tayangan video, terlihat ia mengamuk pada sopir truk pengangkut tanah. Ia memanjat truk tronton itu dan memarahi sopir.

"Jembatan aing rusak ku daraira, jalan rusak, ngenah bae (jembatan saya rusak sama kamu, jalan rusak, enak saja)," kata Iti dalam potongan video yang beredar luas di media sosial seperti dikutip dari Kantor Berita Politik RMOL, Rabu (19/1). Selasa (18/2).

Menurut Iti, selain merusak jalan dan jembatan, keberadaan truk pembawa tanah merah juga membuat kondisi jalan menjadi licin, sehingga sering memicu terjadinya kecelakaan lalulintas.

Akibat aktivitas truk bermuatan tanah itu, jalan dan jembatan di Kampung Pasir Buah, Desa Lebakasih, Kecamatan Curugbitung, Lebak, Banten tersebut rusak parah dan berubah menjadi jalan berlumpur. Padahal, ruas jalan tersebut baru diperbaiki dengan menelan anggaran sebesar Rp50 miliar.

Jembatan hancur, jalan rusak. Ini semua dibiayai pajak rakyat. Butuh Rp50 miliar untuk memperbaiki jalan ini, tapi kamu rusak seenaknya,” suara Iti terdengar memarahi sopir.

Sementara, sang sopir truk, Mubin, mengaku tidak tahu menahu soal aturan perihal angkutan tanah di daerah tersebut. Dia dan sopir truk lainnya hanya diperintahkan membawa tanah untuk dibawa ke Cipondoh, Tangerang.

Saya tidak tahu soal peraturan. Saya hanya disuruh bawa tanah ke Cipondoh untuk proyek jalan tol,” katanya lugu.

Kepala Bagian Humas Pemerintah Kabupaten Lebak Eka Prasetiawan menceritakan, peristiwa tersebut terjadi pada Selasa (18/2) siang.

Saat itu, rombongan bupati tengah melintas di Kecamatan Curugbitung. Tak sengaja Bupati mendapati sejumlah truk pengangkut tanah merah parkir di badan jalan.

"Bupati baru saja apel tanam rumput vetiver di Kecamatan Lebak Gedong. Saat melewati Curugbitung, lihat ada sejumlah truk yang parkir sembarangan di jalan,” kata Eka dalam keterangannya kepada media.

Iti langsung turun dari mobil dan marah-marah.

Kemarahan Bupati Lebak itu sangat beralasan karena hampir seluruh infrastruktur jalan dan jembatan yang baru selesai dibangun di daerahnya rusak dalam waktu cepat akibat aktivitas truk tronton pembawa material tanah.

Truk tersebut didudga melebih kapasitas dan tonase. Truk-truk tersebut membawa tanah merah dari desa tersebut menuju Cipondoh, Tangerang untuk pembangunan proyek jalan tol.

Aksi Iti mendapat pujian dari sejumlah warganet.

Dalam akun Instagramnya @viajayabaya, Bupati Iti mengatakan, truk-truk yang mengangkut tanah merah tersebut merugikan Kabupaten Lebak karena merusak fasilitas umum seperti jalan dan jembatan yang dibangun oleh uang negara

Perlu Kami tegaskan, bahwa Pemkab Lebak tidak pernah ada niatan untuk menghambat pihak manapun yg ingin melakukan usaha. Tapi bagaimanapun, setiap usaha itu selain harus dilengkapi dengan perijinan sesuai ketentuan, namun juga tidak boleh merugikan pihak lain, khususnya masyarakat pengguna fasilitas umum,” urai Iti dalam akunnya.

Keberadaan angkutan galian tanah merah ini, tetap harus menaati ketentuan beban kelas jalan yg ada. Jalan ini dibangun menggunakan uang negara yg berasal dari pajak masyarakat,” sambungnya.

Iti juga pernah mengebohkan jajaran Pemkab Lebak saat rapat penanggulangan banjir di kabupaten yang dia pimpin, pada Januari lalu.

Rapat tak tuntas dilakukan lantaran ketidakhadiran Lembaga Manajemen Aset Negara (LMAN). "Cuma dari lembaga Bapak saja yang tidak hadir di sini. (Masalah) ini sudah Pak Presiden instruksikan langsung, jadi saya rasa hambatannya bukan hanya di kami," kata Iti kepada pihak LMAN.[dod]

Komentar Pembaca
Edhy Prabowo Kunjungi Rachmawati Soekarnoputri

Edhy Prabowo Kunjungi Rachmawati Soekarnoputri

JUM'AT, 14 FEBRUARI 2020 , 10:50:00

Penyuluhan Corona Di CFD

Penyuluhan Corona Di CFD

MINGGU, 08 MARET 2020 , 08:59:00

Cek Suhu Tubuh PNS Pemprov DKI Jakarta

Cek Suhu Tubuh PNS Pemprov DKI Jakarta

RABU, 04 MARET 2020 , 10:02:00