Menko Airlangga: Pemerintah Sudah Siapkan Stimulus Pemulihan Ekonomi Imbas Corona

Politik  RABU, 13 MEI 2020 , 22:11:00 WIB | LAPORAN: RMOL NETWORK

Menko Airlangga: Pemerintah Sudah Siapkan Stimulus Pemulihan Ekonomi Imbas Corona

Airlangga Hartarto/Net

RMOL. Pemerintah menyiapkan sejumlah stimulus guna pemulihan ekonomi setelah bencana wabah Covid-19 mereda. Stimulus sendiri sudah disiapkan Menteri Koordinator Bidang Perekonomian, Airlangga Hartarto.

Salah satunya ialah anggaran dalam sektor kesehatan yang termaktub dalam Perppu 1/2020.

"Anggaran sebesar Rp 75 triliun di sektor kesehatan untuk rapid test kesehatan rumah sakit dan seluruh insentif kepada mereka di garis depan dokter, suster, dan pata relawan yang ada," ucap Airlangga dalam dialog bersama TVRI Nasional, Rabu (13/5).

Yang kedua, lanjut Airlangga, terkait dengan jaring pengaman sosial untuk masyarakat sebesar Rp 110 triliun.

"Itu mulai dari PKH, kemudian perluasan dari dana nontunai, kemudian sembako langsung dan bantuan langsung tunai, di dalamnya juga termasuk untuk petani dan ada Kartu Prakerja," jelasnya.

Selanjutnya adalah jaring pengaman sektor ekonomi dari pembebasan Pph yang merujuk pada Perppu 1/2020 dalam Pasal 21, 22, dan 25 yang sudah diperluas fasilitasnya dengan menggelontorkan dana Rp 57 triliun.

"Ada khusus untuk UMKM terdiri dari tingkat suku bunga yang lebih rendah khususnya untuk KUR itu ditanggung oleh pemerintah dalam enam bulan, tiga bulan pertama enam persen, tiga bulan kedua sebesar tiga persen. Itu KUR antara Rp 10 juta hingga Rp 500 juta," jelasnya.

"Kemudian UMKM itu sebesar Rp 500 juta sampai Rp 10 miliar pemerintah berikan relakasi 3 bulan pertama tiga persen dan tiga bulan kedua turun dua persen dan kredi usaha mikro di bawah Rp 10 juta.  Pemerintah memberkan subsidi bunga 6 persen sslama enam bulan," tambahnya.

Pihaknya berharap agar wabah Covid-19 ini tidak menjadi bencana yang melumpuhkan seluruh sistem keuangan negara.

"Pemerintah berharap bahwa pandemik kesehatan ini tidak bergeser ke bencana PHK, kemudian bergeser lagi nanti bencana sistem keuangan dan juga tentunya juga masalah sosial kemasyarakat," tandasnya. []

Komentar Pembaca