Tegas Ngaku Pendukung Jokowi Jadi Alasan Ade Armando Tuding Din Syamsuddin Dungu

Polhukam  SELASA, 02 JUNI 2020 , 07:43:00 WIB | LAPORAN: RMOL NETWORK

Tegas Ngaku Pendukung Jokowi Jadi Alasan Ade Armando Tuding Din Syamsuddin Dungu

Postingan Facebook Ade Armando/Ist

Pengamat komunikasi, Ade Armando mengurai alasannya mengunggah sebuah tulisan di akun Facebooknya yang menyinggung bahwa Muhammadiyah dan Din Syamsuddin menggulirkan isu pemakzulan Presiden.

Ade sendiri menanggapi sebuah acara webinar dengan judul "Menyoal Kebebasan Berpendapat dan Konstitusional Pemakzulan Presiden Di Era Pandemi Covid-19" yang diselenggarakan oleh Masyarakat Hukum Tata Negara Muhammadiyah (Mahutama) dan yang menjadi keynote speakernya ialah Din Syamsuddin yang merupakan Ketua Dewan Pertimbangan MUI Pusat.

"Isu Pemakzulan Presiden digulirkan Muhammadiyah. Keynote Speakernya Din Syamsuddin, si dungu yang bilang konser virtual Corona menunjukkan pemerintah bergembira di atas penderitaan rakyat," tulis Ade Armando di akun pribadi Facebooknya, Senin (1/6).

Tulisan itu sudah dibenarkan Ade Armando kepada redaksi.Ade mengatakan bahwa Muhammadiyah menggulirkan isu pemakzulan Presiden karena sesuai dengan judul webinar tersebut yang diselenggarakan oleh organisasi yang mengatasnamakan Muhammadiyah.

Apalagi, Din Syamsuddin menjadi keynote speakernya yang semakin dipersoalkan Ade. Karena Din Syamsuddin menurut Ade pernah menyampaikan bahwa pemerintah bergembira di atas penderitaan rakyat karena mengadakan konser virtual Corona.

"Jadi saya cuma mau bilang dari Muhammadiyah bergulir isu pemakzulan, karena nama lembaga yang menyelenggarakannya adalah Mahutama itu, jadi saya cuma mau bilang kepada publik nih dari organisasi ini sedang membicarakan tentang pemakzulan," ucap Ade Armando saat dihubungi Kantor Berita Politik RMOL, Senin (1/6).

Sehingga kata Ade, sebagai pendukung Joko Widodo harus menyampaikan kepada publik untuk memperhatikan acara webinar tersebut karena membahas isu pemakzulan Presiden dan yang menjadi keynote speakernya ialah Din Syamsuddin.

"Maka karena saya adalah pendukung Jokowi, maka menurut saya ini perlu diperhatikan, tapi saya tidak ingin mengatakan marilah diberangus, marilah diancam, marilah ditangkap, enggak ya, saya cuma bilang kalau si Muhammadiyah ini membicarakan isu pemakzulan. Yang jadi keynote speakernya adalah orang yang jelas-jelas sudah menyerang pemerintah namanya Din Syamsuddin," jelas Ade.

Meskipun begitu, Ade akhirnya telah menyampaikan klarifikasi atas tulisannya tersebut yang membuat salah satu organisasi Islam terbesar di Indonesia tersinggung atas tulisan Ade.[dod]

Komentar Pembaca