Sri Mulyani Optimis Pertumbuhan Ekonomi Positif Di Tengah Pandemik, Pengamat: Mimpi Di Siang Bolong

Bisnis  RABU, 17 JUNI 2020 , 23:58:00 WIB | LAPORAN: RMOL NETWORK

Sri Mulyani Optimis Pertumbuhan Ekonomi Positif Di Tengah Pandemik, Pengamat: Mimpi Di Siang Bolong

Menkeu Sri Mulyani/Net

Direktur Eksekutif Center for Budget Analysis (CBA) Uchok Sky Khadafi menilai, harapan Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati bahwa pertumbuhan ekonomi pada kuartal III dan IV akan berjalan positif tidak realistis.

Boleh-boleh saja. Berharap itu, sama saja menjual mimpi di siang bolong,” kata Ucok kepada Kantor Berita Politik RMOL, Rabu (17/6).

Pasalnya, kata Ucok, jika melihat indikator ekonomi, masih lambat sekali. Misal manufaktur dan daya beli mengalami pelambatan. Bahkan, imbuh Ucok, saat ini industri manufaktur dari kinerja impor pada bulan Mei 2020 tercatat di Badan Pusat Statistik (BPS) semua turun cenderung melambat.

Di sisi lain, Ucok menyoroti pemerintah yang justru melonggarkan PSBB dengan tujuan menggenjot daya beli masyarakat.

Di satu sisi, pemerintah tidak bisa mengendalikan atau menghentikan penularan pandemik Covid 19. Pelonggaran PSBB ini bisa rakyat jadi korban Covid-19, dan akan jadi bumerang sendiri bagi ekonomi yang makin nyungsep padahal baru dibuka,” ujarnya.

Ia menggambarkan, jika saja efek PSBB dilonggarkan setiap harinya terdapat sekitar 1.000 orang lebih terinfeksi Covid-19, maka saat masuk pada fase ke 2 daya beli dan manufaktur juga mengalami perlambatan.

Bukan hanya itu, dana asing, yang sudah masuk ke Indonesia, akan kabur lagi karena Indonesia dianggap tidak sehat,” katanya.

Jika sudah demikian, Ucok melihat Menteri Keuangan akan kebingungan karena negara mengalami minimnya pendapatan. Untuk itu pengeluaran APBN 2020 harus lebih efisien. Khusus dana pemulihan ekonomi harus diperas dari dana talangan atau dana kartu prakerja, atau dana apa saja buat BUMN sebesar Rp 152 triliun,” pungkas Ucok. []


Komentar Pembaca