Hasil Survei, Warga Ibukota Belum Siap New Normal

Megapolitan  MINGGU, 05 JULI 2020 , 16:21:00 WIB | LAPORAN: AHMAD ALFIAN

Hasil Survei, Warga Ibukota Belum Siap New Normal

Sulfikar Amir/RMOL

RMOLJakarta.Belakangan pemerintah gencar mewacanakan menerapkan normal baru atau populer disebut new normal.

Terkait hal tersebut, peneliti Social Resilience Lab, Nanyang Technological University, Sulfikar Amir mengatakan bahwa untuk warga DKI Jakarta dinilai belum siap memasuki era tersebut.

Bukan asal bicara, Sulfikar mengatakan demikian berdasarkan survei yang dilakukan bersama Lapor Covid-19 yang menunjukkan angka persepsi risiko terhadap Covid-19 di Ibukota hanya menyentuh 3,30 atau masuk kategori agak rendah.

"Idealnya angka di atas 4. Ini agak rendah dan cukup mengkhawatirkan. Kita bisa bilang Jakarta kurang siap memasuki new normal," kata Sulfikar dalam konferensi pers secara daring, Minggu, (5/7)

Sulfikar menyebut variabel pengetahuan dan informasi warga DKI terkait Covid-19 juga relatif rendah. Pengetahuan hanya 3,48 dan informasi 3,46. Kedua variabel tersebut berada di bawah angka ideal atau angka 4.

"Namun untuk variabel proteksi diri warga berada di angka 4,29 atau relatif tinggi. Ini cukup bagus dan tentu harus dijaga," jelas Sulfikar.

Sulfikar menjelaskan survei persepsi risiko warga Jakarta terhadap Covid-19 ini amat penting untuk mengukur perilaku keselamatan atau kedisiplinan warga terhadap penerapan protokol kesehatan. Berdasarkan hasil survei tersebut, warga Jakarta belum sepenuhnya disiplin.

"Dibutuhkan strategi mitigasi jangka menengah atau panjang dengan regulasi yang lebih permanen untuk mendorong perubahan perilaku dan persepsi warga terhadap risiko covid-19," tegas Sulfikar.

Untuk diketahui, survei tersebut dilakukan terhadap 206.550 warga DKI yang tersebar di lima Kota Administrasi Jakarta. Responden yang dinyatakan valid sebanyak 154.471 orang.

Pengumpulan data dimulai sejak 29 Mei-20 Juni 2020 dengan menggunakan metode survei quota sampling dengan variabel penduduk per kelurahan.

Survei dilakukan secara daring melalui platform qualtrics dan disebar melalui media sosial Whatsapp. Warga DKI diminta mengisi kuesioner berisi 28 pertanyaan tentang enam variabel utama yakni persepsi risiko, pengetahuan, informasi, proteksi diri, modal sosial, dan ekonomi.

"Hasil pengukuran persepsi risiko Jakarta berdasarkan enam variabel, bisa dilihat persepsi risiko paling kecil hanya 2,48. Ini sangat memprihatinkan," tandas Sulfikar.[dod]

Komentar Pembaca