Gerombolan Djarot

Opini  KAMIS, 30 JULI 2020 , 13:40:00 WIB

Gerombolan Djarot

Poster Habib Rizieq Shihab dibakar/Net

PERISTIWA aksi 27 Juli 2020 di depan Gedung DPR oleh "kelompok merah" yang jumlahnya sedikit saja membuat kehebohan.

Yang aneh adalah menyerang figur Habib Rizieq Shihab. Menistakan gambar atau baliho HRS dengan menginjak-injak, membakar dan merobeknya. Api yang tidak membakar menjadi keunikan tersendiri. Kelompok merah ini dipimpin oleh Sekjen GJI Boedi Djarot adik Eros Djarot.

Walaupun umat Islam tidak semua sepaham dengan langkah dan perjuangan HRS, akan tetapi penistaan HRS sebagai tokoh atau ulama cukup membuat umat prihatin.

Membuat gara-gara apa "kelompok merah" ini? Simpati kepada HRS dipastikan akan muncul bukan hanya dari organisasi yang dipimpinnya saja yaitu FPI tapi lebih luas dari itu.

Sekurangnya alumni 212 akan mendukungnya. Jumlahnya jutaan. Militansi tinggi dalam melawan perilaku zalim.

Kelompok merah gerombolan Djarot layak untuk dikecam. Telah membuat kegaduhan baru di tengah banyaknya kegaduhan di negara ini. Bara permusuhan telah diciptakan.

Terlepas dari motif yang mendasari apakah memancing, ekspresi dendam, atau lainnya, maka pembakaran atau perusakan secara demonstratif baliho HRS dinilai sangat tidak bermoral.

Sebelumnya pelaku pembakaran bendera PDIP masih misterius. Bisa peserta aksi yang kontra RUU HIP, bisa dari susupan PDIP sendiri, bisa pula memang pihak ketiga.

Yang jelas peringatan "kudatuli" menunjukkan keanehan, tiba-tiba berfokus pada perusakan dan penistaan HRS. HRS sendiri rasanya tidak memiliki hubungan dengan peristiwa 27 Juli tersebut.

Tiga kemungkinan konsekuensi dari penistaan dengan percobaan pembakaran dan perusakkan secara terencana baliho HRS oleh gerombolan ini, yaitu:

Pertama, dilaporkan ke pihak kepolisian Boedi Djarot cs. Tetapi dipastikan proses pengusutan tidak akan berjalan serius. Kasus Ade Armando, Abu Janda, dan Denny Siregar adalah contoh.

Kedua, dilakukan pencarian Boedi Djarot cs oleh massa pendukung HRS untuk meminta pertanggungjawaban atas perbuatan penistaan yang dilakukan oleh gerombolan Djarot ini.

Ketiga, bisa saja budaya bakar bakar dan perusakan baliho atau poster tokoh menjadi kebiasaan. Pembalasan misalnya baliho Megawati atau Djarot atau tokoh lain yang diduga terlibat pun dirusak, diinjak-injak, atau dibakar pula.

Ke depan bisa saja baliho Presiden Jokowi, menteri atau pejabat lain juga diperlakukan sama. Ini tentu tidak sehat.

Bila tidak ada langkah baik dari kekuatan politik protektor "kelompok merah" maupun aparat penegak hukum, maka isu bahwa perusakan dan pembakaran itu dilakukan oleh gerombolan neo PKI atau aktivis komunis bisa saja menggelinding. Modus adu domba sangat kentara.

Yang dirobek, diinjak-injak, atau dibakar pada hakekatnya tidak lain adalah nilai-nilai moral. Gaya brutal dan vandalisme seperti ini menjadi khas gerakan komunisme.

Wajar rakyat Indonesia harus mulai waspada dan siaga. Neo PKI dan komunisme mulai dan sedang bergerak.[]

M. Rizal Fadillah Pemerhati politik dan kebangsaan

Komentar Pembaca
Gerindra Dan Nepotisme

Gerindra Dan Nepotisme

RABU, 05 AGUSTUS 2020

Berkaca Dari Kasus Fitnah Ike Muti, Pemimpin Sejati Itu Memaafkan
Lahir Koalisi Aksi Menyelamatkan Indonesia
Sulam Alis

Sulam Alis

MINGGU, 02 AGUSTUS 2020

Djoko Tjandra Tertangkap Setelah 3 Jenderal Dicopot
RUU HIP dan Isu Pemakzulan Jokowi

RUU HIP dan Isu Pemakzulan Jokowi

KAMIS, 30 JULI 2020